Type something and hit enter

author photo
By On
advertise here
jalanku yang suram
dan setiap cahaya
di tangan
atau ucapmu

di sini
dalam sepi itu
apa yang tak kuurai
kecuali air mata

yang berasal dari Cinta
dan debu. Lihat aku!
Berjuta noda 
tapi adalah cermin
adalah perjalanan
sebelum akhirnya tiada

aku menangis
seperti biasa, 
tanpa air mata

hilang satu
tumbuh seribu:
dari dia sekalipun
pohon pisang,
atau ribuan kecambah
dari apapun yang hidup
dan dihidupkan

dalam harapan,
di sepanjang jalan
kudengar cerita laut,
kota-kota, terkemas
dalam etalase, perkampungan,
dan sudut-sudut,
dimana setiap orang
berkemas.
Kita di sini
nostalgi mewangi
dari pakaian
dan kata-kata,
ah, lihat keramaian membisu 
dunia terangkum
malam ini,
gelapnya malam
telanjang
hitam,
waktu pun membagi
kisahnya dan aku
mata yang naif
tapi kudengar
seorang tua
di hatiku ingin 
segalanya damai

di mana perkara ini
mengingatkan aku
pada Iqbal:
",,ini adalah kelir wayang"
dunia ini?

kapan aku berontak
untuk tak tertipu?
kapan aku marah
atas burung kesayangan
yang mati di sisi
sangkar?

dan betapa
di sini
kecuali plastik
aku percaya
pada getaran mata
yang mengusaikan 
rindu.

Di mana kita saling mengerti.

November 17, 2016
01:30 am
Hendy Salimy
.
Dikirim via whatsapp.

Sumber : Instagram Blogger Kalteng

Click to comment