Type something and hit enter

author photo
By On
advertise here
Tugas dari seorang wartawan adalah reporting. Reporting adalah bentuk pelaporan yang memerlukan kemampuan untuk melaporkan dan menulis tentang berbagai topik. Wartawan melakukan pelaporan dalam berbagai outlet berita, seperti surat kabar, stasiun televisi berita, dan stasiun radio berita, dimana tugasnya mengumpulkan berita.
Jenis-jenis berita yang diliput wartawan adalah: sisi manusia, kejahatan, atau apa pun yang menarik untuk diceritakan. Peran seorang wartawan sangat penting untuk keberhasilan sebuah organisasi berita. Tanpa wartawan tugas berita akan sulit direalisasikan untuk menjadi sebuah cerita yang faktual.
Dalam media berita, tugas pemberitaan dilakukan oleh wartawan pemula atau wartawan dengan masa kerja kurang dari lima tahun pengalaman. Pada staf surat kabar, wartawan itu meliput dan melaporkan tiga atau lebih berita dalam sehari. Lalu dilanjutkan dengan pelaporan yang membutuhkan fleksibilitas dan kesabaran. Selama pergantian shift, seorang wartawan dapat melaporkan misalnya, kebakaran di pagi hari dan kemudian acara sekolah di sore hari. Namun saat ini, beberapa laporan berita dilakukan oleh wartawan freelance sebagai bentuk rasionalisasi atau pengurangan staf surat kabar.
Di televisi, pelaporan dilakukan oleh wartawan secara on-air. Seperti wartawan surat kabar, wartawan televisi harus memiliki kemampuan untuk melaporkan berbagai topik. Secara umum, semua wartawan berita televisi lokal dianggap wartawan pemula. Seorang wartawan televisi biasanya melaporkan tentang satu cerita per hari, tapi perubahan subyek berita selalu berubah. Seperti di televisi, wartawan radio jauh lebih banyak tugasnya mencakup berbagai berita dan tugas penyiaran.
Menjadi wartawan lapangan yang efektif umum membutuhkan berbagai kemampuan terutama mengenai pengetahuan umum. Tidak seperti pelaporan utama, pelaporan tugas lapangan tidak memerlukan wartawan untuk menjadi ahli di bidang tertentu atau pada topik tertentu. Wartawan lapangan yang paling umum bisa berasal dari berbagai gelar sarjana atau gelar jurnalistik dari universitas. Sebuah gelar sarjana, bukan persyaratan untuk masuk ke jurnalisme atau pelaporan lapangan. Namun, keterampilan dasar seorang reporter lapangan adalah rasa ingin tahu, antusias, dan kemampuan untuk memenuhi tenggat waktu.
Menjadi seorang reporter lapangan bukan sebuah karir yang buntu. Mayoritas kepala editor, editor pengelola , dan direktur berita memulai karir mereka sebagai reporter lapangan. Posisi ini adalah langkah pertama pada tangga keberhasilan dalam jurnalisme. Setelah membuktikan diri mereka dalam peran ini, beberapa wartawan dipromosikan ke posisi wartawan senior.
Sebagai seorang reporter lapangan sangat menyenangkan, menggairahkan dan menarik hati. Mungkin pada jadual taktentu reporter lapangan mungkin akan dipanggil untuk mencari berita setiap saat; siang atau malam. Semua situasi dan semua keadaan dapat bermanfaat karena setiap hari reporter lapangan memiliki kesempatan untuk bertemu orang yang berbeda dari semua lapisan masyarakat: petugas pemadam kebakaran, polisi, pejabat pemerintah, seniman, dan orang-orang sehari-hari.
Wartawan mempunyai tugas yang mulia untuk perubahan sosial.

Sumber : Suara Komunita

Click to comment