Type something and hit enter

author photo
By On
advertise here
Getar itu sewarna hijau dan menyepuh puncak-puncak

Dimana kau tak bersamaku

Kupu adalah transformasi bentuk yang pernah mengukir seringai di wajahmu.

Dia, begitu pun aku 
di antara batu-batu dam malam,
warna pucat dan hitam,
hujan dan sepi.

Di mana aku dan kau
sebenarnya tak berjarak hanya saja mata terkadang seperti langkah yang seenak hati
menerobos tanpa peduli.

Getar itu seharum kembang dan membasuh sekujur nafas
kerinduanku tentang Kau

Air mengalir ke tempat lebih rendah
dimana kau membantah
aku yang melawan arus
dan berdiam di masa lalu

(ketika sehelai demi sehelai rontok, bagi dedaunan waktu adalah penguasa atas segala yang tumbuh)

Aku menatapmu merekah
Karena kutahu kau adalah harapan.

(ketika sehelai demi sehelai mati dan terlupa, dedaunan meninggalkan jejak sepia atau lumat diremas tanah)

Aku mengajakmu sekali lagi
Karena masih ada sedikit harapan untuk hidup.

***
November 7, 2016
03:16 pm                 
Hendy Salimy
Sutradara dan penulis naskah di Teater Tempa - Tangerang
(dikirim via WhatsApp)

***
Hargai Karya Orang Lain - Dilarang keras mengutip dan memposting ulang tanpa menyertakan sumber Blogger Kalteng, dan atas izin dari pengarang.


Click to comment